Wednesday, August 16, 2017

Ulasan/Review Filem : Bad Genius (2017) – Semi Oksimoron Yang Menawan

Bad Genius. Judulnya bernuansakan semi oksimoron. Oksimoron menghasilkan paradoks yang menatijahkan ironi. Seorang genius tidak semestinya baik. Seorang yang baik pula jarang sekali genius.

Namun, kegeniusan yang diterjemahkan dengan kemampuan maksimum akal sewajarnya mampu juga mengenal baik buruk pekerti. Secara tuntas, inilah inti pemikiran Bad Genius sebagai mewakili begitu banyak naratif yang telah dibina manusia sepanjang zaman atas asas ironi yang begitu bersifat paradoks. 

Subjek Bad Genius jika berdiri sendiri tanpa predikat teramatlah tempang. Subjek tentang peniruan peperiksaan mungkin antara hal paling akhir dibicarakan dalam konteks heist-nya, malah mungkin lebih sesuai untuk dijenakakan (bukankah watak Bank menyebut, "Marilah meniru lagi. Kita pasti tidak akan ke penjara pun, Lynn!"). Masih ingatkah akan jenaka tular dari Korea yang diterjemahkan oleh orang-orang kita sebagai toyol? Betapa berapa banyak pun toyol engkau ada di dalam dewan peperiksaan, pengawas botak itu pasti pantas menumpaskan setiap toyol yang berkeliaran.

Darihal itu, berkesannya Bad Genius tidak semata-mata kerana subjeknya. Tetapi - sebagaimana sebuah ayat, predikatlah yang melengkapkan subjeknya hingga menjadikan hal seperti meniru dalam peperiksaan pun kelihatan begitu klasik dengan kelas nan tinggi (seklasik kod-kod “rahsia” irama Beethoven, Mozart dan Chopin di jemari runcing watak Lynn). Predikat Bad Genius tidak lain tidak bukan inti falsafah dalaman remaja yang begitu menggugah.

Sedari awal, kelihatan Bad Genius begitu kental arus teen movie-nya. Begitupun sahabat penulis saya, Shahkang mengutarakan betapa Bad Genius tidak benar-benar mendalami soal korupsi melalui simbolik duit kopi pengetua mahupun salahlaku orang-orang dewasa melalui isu cerai bapanya; kita memahami secara kerangka besarnya bahawa semangat filem ini adalah pada arus teen movie-nya, justeru hal-hal kritik sosial seumpama ini hanyalah dipercikkan seperti renjisan isu atau diselit-selitkan seperti taburan manik di baju.


Arus teen-movie ini tertonjol secara falsafahnya pada babak pertama filem ini, ketika syot kamera pada watak Lynn diambil menerusi cermin hingga menghasilkan biasan imej multi-dimensi. Syot yang sama juga diambil pada babak-babak hujung sewaktu Lynn ditemuduga untuk pekerjaan sebagai seorang guru. Dan ada sekali imej yang serupa diketengahkan pada babak peripeteia dalam naratif.

Syot sebegini secara berkesannya menceritakan bagaimana perjalanan jiwa Lynn dalam cerita ini begitu berlapis-lapis secara vertikal mahupun begitu beronak duri penuh ranjau secara horizontal; sesuai dengan gelojak api remaja yang begitu berkobar-kobar, cocok dengan gelodak semangat remaja penuh energi berdegar-degar.

Sedari awal, sutradara Bad Genius seakan-akan memberitahu melalui teraju utamanya - Ini cerita anak remaja; nilai moral bagi mereka seperti kelaziman sesosok remaja itu tergantung bagai sebuah perjalanan kembara. Di akhir jika mereka benar-benar jujur menempuhi kehidupan, mereka tidak akan menemukan melainkan kematangan dan kesedaran diri mereka sendiri.

Hal ini jika dipanjanglebarkan huraiannya boleh kita selami dalam dunia tak berpenghujung kaum sufi ketika membahaskan perjalanan nafsu manusia daripada tingkat terbawah yakni nafsu ammarah menuju ke lauwamah, mengarah ke mulhamah kemudian ke mutmainnah, setelah itu ke radhiah, meningkat ke mardhiah, menempati ke kamilah dan berteleku di mutamakkin.

Ramai memerikan Bad Genius punya twist yang menarik. Hal ini awalnya disanggah oleh sahabat penulis saya, Shahkang sebagai twist yang dimaksudkan ramai penonton itu bukankah begitu kabur? Benar, kalau mahu menonton filem yang diibaratkan sebagai carnival of twists, Race (2008, Bollywood) antara jawapannya selain produksi Now You See Me 1 & 2 (2013 & 2016, Hollywood) misalan.

Saya berpandangan sebegini, secara peribadi sebarang elemen twist sama ada bersifat peripeteia, anagnorisis, chekhov's gun dan sebagainya, akan menjadi berkesan apabila petanda-petanda awal diletakkan untuk ditangkap minda separuh sedar penonton. Di sini, minda separuh sedar penonton seakan-akan dimain-mainkan, dan permainan ini menjadikan tontonan menjadi begitu mengujakan malah ke tahap mengagumkan.

Contohnya, di dalam Bad Genius, sewaktu Lynn dan Bank bersiar-siar membelangkangkan latar Sydney Opera House (saya meneka mereka berada sama ada di Kirribilli Point, Milsons Point atau Kurraba Point; oh, rindunya zaman belajar kembara ke sana sekitar enam kali!), Bank begitu sukar untuk berswafoto dengan Lynn memandangkan sifat introvertnya yang mendalam.

Setelah segala detik cemas, gusar, pantas yang merembeskan andrelin penonton menjadi begitu deras; kita melihat pula betapa sukarnya Lynn hendak memadam gambar swafoto dengan Bank ketika dia disoal jawab di dalam bilik soal siasat. Bank tersenyum, seperti menandakan semuanya akan baik-baik sahaja. Lynn akur lantas memadamkan gambar swafoto berkenaan. Dan ya, Lynn dan kita semua tertipu. Sebenarnya perbuatan memadam gambar swafoto itu menandakan sifat jujur seseorang turut sama terpadam! Para penonton yang sudah menontonnya sudah tahu apa maksud kata-kata ini.


Debut Chutimon Chuengcharoensukying melalui watak Lynn sangat meyakinkan persis model yang bijaksana berlakon. Chanon Santinatornkul memerankan watak Bank pula jauh meninggalkan dirinya sama ada dalam drama-drama bersiri remajanya mahupun dalam Love's Coming (2014) mahupun Love Love You (2015). Teeradon Supapunpinyo sebagai Pat pula sangat konsisten aura playboy-nya lewat drama-drama bersiri remaja yang pernah dibintanginya. Sinematografi yang cun melecun, pergerakan syot kamera yang konsisten bercerita dan naratifnya yang jelas menjadikan filem ini sebuah lagi karya Siam yang sukar dilupakan.

Secara ringkas, Bad Genius boleh jadi ialah sebuah permulaan kepada kebangkitan angkatan baru perfileman The Land of Smiles (sambil menyeringai jirannya di semenanjung ranah bawah haha).

Rating peribadi : 8.5/10

Za'im Yusoff
Zohor, 16 Ogos 2017

Thursday, July 13, 2017

Rasa-Rasa Dalam Segala Perasaan Datuk Siti Nurhaliza : Tribut Pada Cinta Baginda Rasul Termulia

[Chorus]
Dan kini
aku di sini
Merasakan segala
keindahan dirimu
Menutup mata
atas semua kelemahanmu
Ku melihatmu sempurna
tak terungkap kata


Seringkali pendengar muzik ditangkap oleh bahagian korus sesebuah lagu (tidak bagi kes Tergantung Sepi (Haqiem Rusli, 2017), saya terjerat ketika mendengar sebelum korus (pre-chorusnya)), begitulah perihal saat Segala Perasaan nyanyian Datuk Siti Nurhaliza yang rata-rata bersetuju melodi korusnya tersangatlah 90-an.

Menjadi sohor kini, melodi alunan 90-an sebegini segera melonjakkan sesebuah lagu ke carta popular semisal Menahan Rindu dari Wany Hasrita misalnya. Namun, setelah berulangkali memutarkan track Segala Perasaan, saya baru perasan betapa mendalamnya bait-bait lirik di dalamnya jika ditenungrenung.

[Pre-chorus Verses]
Ketika cinta
Telah bersarang
Taklukkan dua manusia
Untuk hanyut dalam rasa

Dan rindu datang
Setiap saat
Seolah tak mengizinkan
Sedetik untuk berpisah

Dalam bait-bait pre-chorus ini, pencerita sangat ringkas namun padat menceritakan intensiti impak jatuh cinta.

Bermula dengan cinta yang dibina bagai sebuah sarang.

Sarang tempat kediaman mergastua; tempat berehat, tempat berlindung, tempat makan dan minum, tempat bersenggama seraya membiak hingga generasi alam setia mencambahkan sarang-sarang baru lagi di dinding-dinding cakerawala yang lain.


Pada sarang kita ketemukan kecantikan yang menyimpan seribu kebijaksanaan sang burung penenun, burung tempua, semut, memerang, lebah madu, anai-anai malah si katak pohon. Labah-labah sendiri diceritakan dalam firman memperihal tentang keunikan sarangnya.

Maka, membina cinta sehingga ke tahap sarang, bukan hal sewenang-wenang; malah ia sebuah jihad pengorbanan tegar terentang.

Dari cinta yang dipupuk sedemikian lebar dan dalam, lama dan padat; tidak hairanlah ia menghanyutkan hingga tiap-tiap sisi kehidupan, tidak terlihat lain melainkan cinta yang dimiliki. Saat terasa kejauhan, rindu muncul tidak lain sebagai isyarat betapa cinta yang kuat melekat seakan-akan mustahil tertanggal meski satu tanggal.

[Bridge]
Tak sanggup aku
Melawan rasa
Segala perasaan
Memangku jatuh cinta

Dan ini
hanyalah untuk dirimu
Persembahan untukmu
Dirimu kekasihku

Seterusnya, kata-kata yang dipilih seperti “persembahan untukmu”, kerelaan penuh melimpahkan cinta dalam “tak sanggup aku melawan rasa segala perasaan”, “pengabdian seumur hidupku” dalam bahagian bridge dan chorus pre-outro adalah merupakan untaian ungkapan cinta nan begitu tinggi.

Disebabkan hal inilah, saya tidak menemukan sosok manusia lain yang layak menerima kata-kata cinta tinggi sebegini melainkan sosok manusia tersempurna, al-Habib ar-Rasul solla Allahu 'alaihi wa aalihi wassalam sahaja.

Ya, saya mengerti apabila saya menujahkan kenyataan ini semestinya segelintir daripada kita tertanya-tanya bagaimanakah relevannya kenyataan saya saat meniti bait ini :

"Menutup mata atas semua kelemahanmu"

Masakan al-Habib Rasulullah punya kelemahan, punya kekurangan. Bukankah Baginda bukan sekadar sebaik-baik manusia malah juga sebaik-baik makhluk? Kesempurnaan sahaja yang menempati sifat Baginda. Kekurangan tidak layak pada Baginda.

Darihal itu, di sini kita memerlukan bait seterusnya untuk menjelaskan perihal ini yakni pada bait :

"Ku melihatmu sempurna tak terungkap kata"

Faham ini mengingatkan saya pada sebuah kisah yang diceritakan oleh Syeikh Hamzah Yusuf hafizahullahutaala yang menyebakkan dirinya saat bercerita tentangnya (kebiasaan Syeikh ketika melantunkan kisah-kisah tentang Mahabbah). Kisah yang diceritakan oleh seorang wanita kepada beliau ketika beliau menziarahi Madinah al-Munawwarah.


Diceritakan wanita itu diuji dengan kekusutan memikirkan tentang keraguan yang ditimbulkan oleh pihak tertentu berkaitan keperibadian seperti umur isteri Baginda, Saidatuna Aisyah radhiyaAllahu'anha ketika mengahwini baginda al-Habib Rasulullah. Wanita ini begitu kusut dan serabut memikirkannya namun kecintaannya kepada Baginda dan keluarga Baginda membuatkan beliau menepis keraguan yang muncul di hatinya. Hinggalah wanita ini menziarahi Madinah al-Munawwarah dan “mengadu” kepada Baginda.

Walhasil, wanita ini bermimpikan Baginda al-Habib Rasulullah juga ayahanda Saidatina Aisyah, Saiduna Abu Bakar as-Siddiq radhiyaAllahu'anhu yang menenangkan beliau dan menyakinkan kesempurnaan Baginda dan kebenaran Saidatina Aisyah.

[Ikuti kisahnya di sini : https://youtu.be/HJd7bwEpwMk]

Di sini, kita belajar satu perkara; darihal keyakinan yang bersendikan cinta yang mendalam pada kebenaran, menyebabkan seseorang itu sekalipun belum menemukan jawapan yang sahih lagi, kerana keyakinan pada prinsip kesempurnaan yang terkait pada Sang Kekasih membuatkan dirinya terlebih dahulu "menutup mata" atas semua keraguan yang ditanggap sebagai "kelemahanmu" sebagaimana bait yang bercerita dalam Segala Perasaan ini.

Kerana keyakinan inilah mata hati wanita dalam kisah ini, juga mata hati semua orang-orang beriman akan tetap setia melihat sang Kekasih Baginda al-Habib sebagai "sempurna tak terungkap kata".

Ketidakterungkapan kata inilah yang dibaitkan pula oleh sekalian para pujangga sufi semisal :

kata-kata menjelma jadi air mata
ketika kelu lidah memperkatakannya
hanya senyuman di bibir sahaja mampu
menerbitkan bahagia dan tenang di jiwa.

Beginilah yang difahami apabila pencerita bercerita di dalam lagu ini, sebenarnya dia menceritakan tentang tanggapannya; bukannya hakikat diri persona yang diperikan.

[Chorus]
Hilanglah
kenangan luka
Tergantikan cerita
yang berkisahkan cinta

Di sini, bagi jiwa-jiwa yang begitu berkeluh-kesah dengan kehidupan yang tersangat memualkan, apabila memahami seraya merindui kehadiran Baginda al-Habib Rasulullah, akan merasakan semisal potongan ibarat ini :

Aku menyerumu datang
agar aku bisa meluah
segala rasa resah.

Namun,
Apakah hendak ku beritahu
tatkala kehadiranmu
memadam segala resah?


[Chorus Pre-Outro]
Dan kini
aku di sini
Merasakan segala
perasaan cintaku

Di dalam pengabdian
seumur hidupku
Saling menjaga dan setia
Saling menjaga dan setia
Selamanya

“Saling menjaga” begitu menggetarkan. Kecintaan al-Habib Rasulullah kepada setiap dari kita mustahil dipertikaikan. Lihatlah, sebuah kisah olahan daripada hadis :

"Aku tersangat rindu kepada para Ikhwanku",
kata Baginda al-Habib.

Maka bertanyalah para sahabat,
"Ya Rasulallah, bukankah kami ini Ikhwanmu?"

Baginda al-Habib menjawab,
"Bukan, malah kamu adalah sahabatku.

Sedangkan Ikhwanku
adalah orang yang beriman denganku
walaupun mereka tidak pernah melihatku."

Malah untaian doa apatah lagi syafaat akhirat Baginda nanti begitu “menjaga kita”, bukti kecintaan Baginda kepada kita.

Darihal itu, di saat Baginda Rasulullah begitu menjaga cintanya kepada kita, apakah yang kita lakukan dalam menghidupkan akujanji “saling menjaga” itu pula?

“Sesiapa yang berselawat kepadaku
di sisi kuburku maka aku mendengarnya,
sesiapa berselawat kepadaku dari jauh
maka, selawat itu diserahkan oleh seorang malaikat
yang menyampaikan kepadaku
dan dia dicukupi urusan keduniaan dan keakhiratan
dan aku sebagai saksi
dan pembela baginya.”

(Riwayat Al Baihaqi dan Al Khatib)

Allahumma solli ‘ala Sayyidina Muhammad
Wa ‘ala aalihi wa sohbihi
Wa baarik wassallim.

Za'im Yusoff
Zohor, 13 Julai 2017

Sunday, July 2, 2017

Ungkapan Biasa Makna Luar Biasa Dalam Puisi Tuhanku, Kalau Bukan Oleh T. Alias Taib

Hari ini (Ahad, 2 Julai 2017) Nordin Saad menulis dalam Mingguan Malaysia fasal ungkapan biasa dengan makna luar biasa. Dipetiknya SN Usman Awang, SN Zurinah Hassan dan T. Alias Taib. Ada sedikit ketidakpuashatian kerana penulis tidak menjelaskan dengan terang keluarbiasaan makna puisi-puisi yang dipetik.

Saja-saja tatal gambar-gambar twitter Muhammad Lutfi Ishak, terjumpa sajak T. Alias Taib.

Allahu Allah. Terus rasa sebak. Bahasanya terus, rimanya sejambak. Bila baca-baca semula, baru fahami kenapa hati bergetar menelaahnya.


Beberapa makna luar biasa yang sempat saya tangkap setakat ini :

1. T. Alias ternyata mengikut bentuk firman saat Nabi Allah Ibrahim 'alaihissalam menyembahkan pengaduan kepada Allah Jalla wa 'Alaa sepertimana misal :

ٱلَّذِى خَلَقَنِى فَهُوَ يَہۡدِينِ (٧٨

"Tuhan yang menciptakan daku (dari tiada kepada ada), maka Dia lah yang memimpin dan memberi petunjuk kepadaku;

(Ayat ini selari dengan bait "siapakah yang memimpinku / ketika aku buta")

وَٱلَّذِى هُوَ يُطۡعِمُنِى وَيَسۡقِينِ (٧٩

"Dan Tuhan yang Dia lah jua memberiku makan dan memberi minum,

(Ayat ini selari dengan bait "siapakah memberiku bubur / ketika aku kebulur")

وَإِذَا مَرِضۡتُ فَهُوَ يَشۡفِينِ (٨٠

"Dan apabila aku sakit, maka Dia lah yang menyembuhkan penyakitku;

(Ayat ini selari dengan bait "siapakah yang menyembuhkanku / ketika aku luka" dan "siapakah yang memberiku ubat / ketika aku tenat")

وَٱلَّذِى يُمِيتُنِى ثُمَّ يُحۡيِينِ (٨١

وَٱلَّذِىٓ أَطۡمَعُ أَن يَغۡفِرَ لِى خَطِيٓـَٔتِى يَوۡمَ ٱلدِّينِ (٨٢

"Dan (Dia lah) yang mematikan daku, kemudian Ia menghidupkan daku;

"Dan (Dia lah) yang aku harap-harapkan supaya mengampunkan dosaku pada hari kiamat;"

(Dua ayat ini saya secara peribadi melihatnya sebagai hal khabar sadiq yakni tidak kita ketahui tentang hal hidup selepas mati dan soal dosa-pahala lantas Tuhan mengutuskan pembawa berita besar yakni para Nabi untuk memberitahu seraya mengingatkan lantas ayat ini selari dengan bait "siapakah yang mengingatkanku / ketika aku lupa")

Menariknya, ayat-ayat yang dipetik ini daripada surah as-Syu'ara yakni Para Penyair dari ayat 78 hingga 82.

2. Apabila T. Alias menyebutkan, "siapakah yang memberiku bubur / ketika aku kebulur"; ia memberikan persoalan kenapa bubur? Bukan nasi?

Pertama, bubur lebih dikaitkan dengan perihal orang-orang miskin yang serba daif kekurangan.

Mengapa mereka masak bubur bukan nasi?

Kerana nasi berhajatkan kepada penyediaan lauk lain seperti telur mahupun gulai barulah berasa nasinya. Sebaliknya, bubur ibarat melontar dua burung dengan sebiji batu. Isi nasinya dapat, kuahnya juga dapat dengan air. Lebih cepat kenyang dan ringkas sesuai dengan serba serbi kecompangan hidup seorang yang miskin.

Malah, kalau kita membaca sejarah (contohnya cuba lihat makanan dalam babak awal sewaktu pecatuan makanan semasa perang dalam filem Pan (2015) ialah semata-mata bubur), bubur ialah makanan yang disediakan untuk para mangsa perang.

Maka, imej bubur itu ringkasnya tepat dengan kedaifan, kemiskinan, kesesakan, serba serbi kekurangan yang terzahir.

Darihal itu, imej bubur dalam bait T Alias jika difahami begini amat mendedahkan sisi kedaifan kita sebagai hambaNya!

Allahyarham T. Alias Taib
3. Apabila T Alias membaitkan "siapakah yang memberiku cinta / ketika aku muda", aduh persoalannya, siapakah yang memberikan kita kebolehan mengenal setinggi-tinggi cinta yakni kenalNya pada Allah Taala dan kekasihnya, Rasulullah solla Allahu alaihi wa aalihi wassalam sekalipun kita masih kecil? Masih remaja? Masih awal dewasa? Kita sudah bisa menangis sedar akan keagungan cinta Tuhan dan para kekasihNya - dari sementah-mentah usia hingga sematang-matangnya!

4. Rangkap kedua dalam 6 ungkapan berbeza.

3 ungkapan terawal menzahirkan cara Tuhan menyampaikan hasrat kita secara terus. Mengingatkanku / Menyembuhkanku / Memimpinku.

Sebaliknya, 3 ungkapan terakhir menzahirkan keajaiban Tuhan menyampaikan hasrat kita melalui makhluk sebagai alat. Bubur / Ubat / Cinta.

Demikianlah, kefahaman bagaimana Tuhan "bekerja" dengan penuh misteri, kreatif dan bijaksana. Adakala diberikanNya secara terus, adakala melalui para penciptaanNya. Sesuai dengan tingkat penerimaan kita selaku insan yang punya pelbagai tahap kefahaman dan kesedaran.

Demikian, catatan ringkas tentang beberapa kefahaman tentang puisi ini. Mudahan bermanfaat!

Za'im Yusoff
Isyak, 2 Julai 2017

Friday, June 30, 2017

Cuplikan Akhbar : Wacana Sastera Sebagai Alat

Baca di sini atau [KLIK DI SINI]

Artikel Pertama oleh Lutfi Ishak di Berita Harian, Isnin, 12 Jun 2017 

Artikel Kedua sebagai reaksi ke atas Artikel Pertama oleh A Muziru Idham di Berita Harian, Khamis, 15 Jun 2017

Artikel Ketiga sebagai reaksi ke atas Artikel Kedua oleh Za'im Yusoff di Berita Harian, Khamis, 22 Jun 2017

Wednesday, May 31, 2017

Si Kandil Kecil Buat Penyair Muda

Bagi mengulas "Warkah Buat Seorang Penyair Muda"
terjemahan SN Baha Zain bagi tulisan asal “Letters to a Young Poet”
oleh Rainer Maria Rilke, terbitan ITBM (2017)


Saat itu Parvati Paro Chakraborty (Devdas, 2002) memuja kandil kecilnya di tengah kehujanan, sambil menjejak harapan agar Cintanya, menerusi lambang kandil di telapaknya tidak terpadam :

O piya yeh diya
chaahe jitna sataaye
tujhe yeh saawan

Piya, yeh diya
na bujha hai,
na bujhega!

Oh cinta oh kandil
betapa hujan mahu
menikam dirimu

Cinta (dan) kandil ini
tidak pun terpadam, oh
tidak akan terpadam!

Bagaimana Paro memastikan kandilnya tidak terpadam di tengah kehujanan yang melibas? Dirinya jalan terus mencari perlindungan; bibirnya tidak putus-putus berdoa penuh harapan. Akhirnya, dia menemukan apa dirinya inginkan. Kandilnya terus menyala, Cintanya tiba di muka pintu. Bertahun lamanya dia memuja kecintaannya itu sehinggakan maut pun malu untuk memisahkan Parvati Paro Chakraborty dan Devdas Dev Mukherjee.

Begitulah ibarat perasaan saya saat melewati halaman demi halaman hasil terjemahan begitu halus, berseni dan membekas oleh Sasterawan Negara ke-12, SN Baha Zain ke atas Warkah Buat Seorang Penyair Muda, tulisan Rainer Maria Rilke. Saya seperti Paro mencari kandil yang mampu menerangi jalan kepenyairan diri, dan sebagai penulis muda, tidak syak lagi hasil terjemahan yang diterbitkan oleh ITBM dalam tahun 2017 ini menjadi penemuan khazanah tak ternilai buat saya dan sahabat handai. Si kandil kecil, saiznya seperti buku ini kecil tetapi makna menerusi wacananya begitu besar.

Sebetulnya, SN Baha Zain telah meneruskan warisan perkumpulan tulisan tentang apa dan bagaimana menulis puisi yang baik dan dengan baik seperti yang dimulakan sejak karya Ars Poetica oleh Horace, 19 tahun sebelum masihi sehinggalah karya Sasterawan Negara ke-6, SN Prof. Dr. Muhammad Haji Salleh menerusi penerbitan buku Pengalaman Puisi (DBP, 1984) kemudian diteruskan juga oleh ITBM dengan terbitnya, Cakap-Cakap Puisi (2014) oleh Abdul Ghafar Ibrahim (popular dikenali sebagai Pak Agi), penerima Anugerah Penulisan S.E.A 2005 bersama anak muridnya, Shahanz Akbar (SA).

Kini, seperti kepekaan Yamaha RX-V681, sistem bunyi paling canggih dan sensitif di dunia dengan format Dolby Atmos dan DTS:Xnya, ITBM mewara-warakan karya ini sebagai jawapan kepada keghairahan para penyair muda yang muncul bagai cendawan selepas hujan lewat penerbitan sastera perdana mahupun indie; atau yang punya bakat dan minat terhadap puisi seputar tulisan di laman-laman sosial tetapi hasil puisinya masih berada di takuk yang lama atau di tingkat yang rendah.

Andaikata ada karya yang kuat pula, kebanyakannya tidak pula istiqamah dalam menghasilkan puisi-puisi bermutu secara berterusan. Darihal itu, terjemahan inilah si kandil kecil yang menerangi jalan-jalan pengetahuan, penerangan dan pemahaman tentang hakikat puisi dan bagaimana menyantuninya dalam kehidupan sehari-hari agar di akhir kita menghasilkan penyair berseni bukan sahaja untuk tempoh yang singkat tetapi untuk mengesani zaman sepanjang abad.

Untuk ITBM, hal ini amat terpuji kerana sudahlah penterjemahan itu suatu pekerjaan yang mulia, memilih karya terjemahan yang sesuai sebagai gerak cakna terhadap hal-ehwal sosial masyarakat marcapada adalah suatu kepujian yang lain yang layak diberikan penghargaan.


Warkah Buat Seorang Penyair Muda ini adalah terjemahan bagi terjemahan buku Letters to a Young Poet di mana judul asalnya Briefe an einen jungen Dichter. Buku ini merupakan kumpulan sepuluh warkah surat di antara Rainer Maria Rilke, penyair besar Jerman (1875–1926) yang pada ketika itu berumur sekitar 27 tahun kepada seorang kadet tentera berumur 19 tahun bernama Franz Xaver Kappus (1883–1966).

Kappus kebetulan menuntut di bekas sekolah tentera yang sama dengan Rilke dan tergerak hati untuk berutusan surat berkenaan dilema antara kerjaya kepenyairan dengan kerjaya ketenteraan dengannya setelah guru mereka, Profesor Horacek bercerita tentang keperibadian Rilke kepada Kappus.

Sebanyak 6 warkah telah diutuskan pada tahun 1903 disusuli 3 warkah pada tahun 1904 dan diakhiri dengan sela masa yang panjang sebelum perutusan warkah terakhir sehari selepas perayaan Krismas tahun 1908.

Antara menarik tentang titimangsa ini ialah warkah-warkah ini ditulis di tempat-tempat yang berlainan. Warkah pertama ditulis Rilke di Paris, kemudian sekitar Pisa dan Rome di Itali, Jerman, Fladie di Sweden dan berakhir di Paris semula. Seakan-akan takdir begitu mesra mahu mengakhirkan segalanya di mana tempat mereka bermula.

Malahan, warkah terakhir ditulis sehari selepas perayaan besar penganut Kristian memperlihatkan betapa pentingnya hubungan seorang guru seni dengan anak murid seninya meskipun di saat-saat beliau sepatutnya bersama rakan taulan menyambut perayaan. Ternyata, sebuah persembahan rapsodi yang punya aura romantisnya tersendiri.

Pengisian warkah Rilke seyogianya dihadam perlahan-lahan memandangkan kebanyakan kata-katanya seumpama matan ilmu, padat dan padu. Ciciplah barang secawan latte di pagi hari sambil menikmati pesan-pesannya sebagai juadah sanubari.

Di sini, saya hanya mampu mendatangkan kesimpulan menerusi sepuluh rangkap madah mewakili sepuluh warkah berbentuk rubaiyat tiga belas suku kata setiap baris untuk memberikan gambaran makna atas apa yang Rilke warkahkan. Selebihnya, tidak dapat tidak kalian harus dapatkan naskah ini dan hadamkan sendiri. Rangkap pertama menyimpulkan isi warkah pertama, rangkap kedua menyimpulkan isi warkah kedua dan begitulah seterusnya.

(Warkah Pertama)
Bermula puisi renungan pada diri
Bukan kebagusan berbanding yang dicari
Bukan lulus penerbitan dikejar-kejar
Namun apa dari dalam diri, keluar.

(Warkah Kedua)
Asas manusia pada keseorangan
Dilihat peribadi zahirlah pentingnya
Didiklah ironi bangunkan kesenian
Carilah seniman jadilah kau muridnya.

(Warkah Ketiga)
Pengalaman sekecil apa tetap penting
Barulah yakin percaya dek harga diri
Atas kata kritik selalulah kau saring
Keinsafan kesabaran itulah kunci.

(Warkah Keempat)
Benda halus didekati besarlah makna
Tiap persoalan jangan gesa menjawab
Jangan terkeliru permukaan atasnya
Jawapan sebenar-benar di dalam mendap.

(Warkah Kelima)
Menulis tidak cukup dengan kertas pena
Kelapangan fikiran itu terutama
Bersendirian melahirkan ketenangan
Sedikit benda miliki keabadian.

(Warkah Keenam)
Renungilah dunia yang engkau kendongi
Pengalaman setimpal pengorbanan cinta
Sesuatu yang hilang pastinya wujudi
Seperti Tuhan punca segala yang ada.

(Warkah Ketujuh)
Terlibatlah dirimu dengan pergelutan
Terbentuk jati diri saat kau pertahan
Perkara yang sukar haruslah dilakukan
Bak cinta difahami saat sendirian.

(Warkah Kelapan)
Ragu, berbahaya lebih manusiawi
Dan kehidupan tidak biarkanmu rebah
Biarkan berlalu beranilah hadapi
Itulah tanda hidupmu berkembang segah.

(Warkah Kesembilan)
Dalam semua hal kehidupanmu betul
Bersabarlah bertahan jujur untuk yakin
Kemajuan saat sarwa tubuh terangkul
Keraguanmu baik jika didisiplin.

(Warkah Kesepuluh)
Biarkan kesepian jadi darah daging
Sunyi meruangkan pergerakan dan bunyi
Pura-pura dalam seni ternafi sering
Paling penting, berani jujur pada diri.

Apakah kesimpulan besar yang saya peroleh selesai pembacaan naskah mustahak ini?

Tiada lain selain hakikat bahawa di akhir, penyair hanya benar-benar lahir apabila dirinya bersedia untuk menjadi manusia.

Lutfi Ishak dalam Dondang Pembukaan (ITBM, 2015) pernah mengungkapkan :

Muridku sentiasa ingat,
asal sebiji labu, dari lempung yang busuk
di tangan seorang senimanlah
ia menemui bentuk.

Arkian, siapalah yang lebih layak untuk menterjemahkan warkah-warkah perihal kepenyairan jika bukan sosok penyair itu sendiri?

SN Baha Zain bukan orang lain malah dirinya sebati dengan wilayah puisi itu sendiri. 8 buah kumpulan puisi perseorangan, 15 antologi puisi, ratusan puisi eceran, dan puisi-puisinya seperti  “Pernahkah Engkau Mentafsir Kedamaian”, “Apabila Menulis Puisi”, “Permainan Mimpi” dan "Dalam Persekitaran Kata-kata”; kesemuanya dinobatkan sebagai pemenang Hadiah Sastera Perdana Malaysia Kategori Eceran. Semua ini sudah cukup untuk ketokohannya bersemayam di singgahsana istana para penyair.

Oleh itu, secara peribadi terjemahan bagi naskhah ini saya sifatkan sebagai cemerlang. Paling tidak atas dua sebab.

Pertama, kerana beliau seperti tukang emas, hanya mencari emas di lombong emas terbaik. Stephen Miller telah diakui sebagai penterjemah terbaik oleh Los Angeles Times  seangkatan dan seperti dimaklumkan, SN Baha Zain telah merujuk terjemahannya ketika menterjemahkan siri warkah ini. Malah, ketika saya membaca buku ini, saya turut sama membaca terjemahan Stephen Miller menerusi pautan http://www.carrothers.com/rilke_main.htm. Di sini, saya menemukan sebab kedua.

SN Baha Zain bukan sekadar penyair tetapi juga penterjemah yang segar. Kelihatannya beliau sedaya upaya menumpahkan segala pengetahuan dan pengalamannya untuk menterjemahkan warkah penting ini dalam langgam bahasa tempatan dengan menggandingkan dengan gaya puitis. Saya ambil beberapa contoh kecil sambil membiarkan contoh-contoh besar berteleku menunggu anda membacanya pula.

Di akhir warkah pertama, Rainer Maria Rilke menulis dengan makna yang diterjemahkan Stephen Miller sebagai : Yours very truly, Rainer Maria Rilke.

Apakah terjemahan SN Baha Zain? Saya yakin jika naskhah ini terlepas di tangan penterjemah marhaen pastinya mereka menterjemahkan sebagai Yang benar atau Yang benar-benar ikhlas sahaja.

Berbeza dengan SN Baha Zain, beliau menterjemahkan sebagai, “Dengan iringan doa dan ingatan yang tulus ikhlas. Yang benar, Rainer Maria Rilke”. Bagi pandangan saya, terjemahan ini bagi menyempurnakan makna “very truly” itu sendiri memandangkan di warkah-warkah lain hanya diselitkan dengan “Yours” sahaja.

Kita juga menemukan terjemahan “Live for a while in these books” sebagai “Bernafaslah di antara buku tersebut”, terjemahan “This love will be returned to you thousands upon thousands of times, whatever your life may become” sebagai “Kecintaan itu akan dibayar beribu-ribu kali ganda, tidak kira apa-apa jua nasib hidup anda”, terjemahan “Don't be confused by surfaces; in the depths everything becomes law” sebagai “Oleh itu, jangan terkeliru dengan apa-apa yang berlaku di permukaan. Di ruang dalam yang jauh semuanya menjadi undang-undang” dan banyak lagi yang indah-indah bersesuaian dengan makna-maknanya yang menggugah akal dan emosi bakal-bakal penyair.

Sungguh, terjemahan SN Baha Zain ini umpama mata air mengalir jernih dari hulu ke hilir bagi menyediakan angkatan penyair muda yang bersedia menghadapi lautan kepenyairan luas tak terbatas. Mata air ini begitu membekasi kolam dan tasik air mata para penuntut puisi sama ada sedih sayu mengenangkan perjuangan dalaman Rilke mahupun bersyukur terharu menemukan si kandil kecil yang menerangi jalan kepenyairannya itu.

Setidak-tidaknya buat saya; mahu selurus Kappus, mahu setulus Rilke, mahu sehalus Baha.

Begitulah doa kudus di tengah remang Ramadan, sambil membayangkan diri menari dan mendondangkan nyanyian Parvati Paro Chakraborty :

Jhonka hawa ka aayega
aur yeh diya bujh jaayega
Silsila yeh chaahat ka
na maine bujhne diya

Semilir angin menyergah
kandil bakal terpadam terus
Oh ikatan cinta ini, aku
tidak akan biarkannya putus.

Sekian. Moga bermanfaat.

Ditulis oleh Za’im Yusoff
Selesai pada jam 9.13 malam
Tanggal 31 Mei 2017

Sebarkan Manfaatnya! :)